Hari Waisak 2021: Panduan Puja Bhakti & Dharmasanti Saat Pandemi, Cara Buat Twibbon dan Unggah di Media Sosial

Hari Raya Waisak tahun ini akan jatuh pada Rabu, (26/5/2021). Perayaan Hari Raya Tri Suci Waisak 2565 Tahun Buddhis ini masih harus berlangsung di tengah pandemi COVID-19.
Umi Kalsum Founder dan CEO PVK Group,10 SITUS WEBSITE PARIWISATA INDONESIA,CARA BUAT TWIBBON DAN UNGGAH DI MEDIA SOSIAL,HARI RAYA WAISAK,HARI WAISAK 2021,MEDIA PVK GROUP DENGAN 10 SITUS PARIWISATA DAN E MAGAZINE,MENAG YAQUT CHOLIL QOUMAS,PANDUAN PUJA BHAKTI & DHARMASANTI SAAT PANDEMI,PARIWISATA INDONESIA,WEBSITE RESMI PARIWISATA INDONESIA

Panduan Puja Bhakti/Sembahyang dan Dharmasanti Hari Raya Tri Suci Waisak 2565 saat pandemi menurut Menteri Agama (Menag).

Panduan Puja Bhakti & Dharmasanti Saat Pandemi

Panduan Puja Bhakti/Sembahyang & Dharmasanti Hari Raya Tri Suci Waisak 2565 Tahun ini, Hari Raya Waisak masih berlangsung di tengah pendemi, untuk hal tersebut, Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas menerbitkan panduan perayaan Waisak saat pandemi.

Hal itu, sebagaimana tertuang dalam Surat Edaran (SE) Nomor 11 Tahun 2021 tentang Puja Bhakti/Sembahyang & Dharmasanti Hari Raya Tri Suci Waisak 2565 Tahun Buddhis Saat Pandemi COVID-19.

“Panduan diterbitkan dalam rangka memberikan rasa aman kepada umat Buddha dalam penyelenggaraan Puja Bhakti/Sembahyang dan Dharmasanti Hari Raya Tri Suci Waisak 2565 Tahun Buddhis/2021,” ujar Menag Yaqut Cholil Qoumas, di Jakarta, Jumat (21/05/2021), melasir laman Setkab.

Berikut ketentuan, aturan atau panduan penyelenggaraan Puja Bhakti dan Dharmasanti Waisak saat pandemi:

1. Kegiatan sosial seperti Karya Bakti di Taman Makam Pahlawan dan Bakti Sosial menyambut Hari Raya Tri Suci Waisak dilaksanakan dengan ketentuan sebagai berikut:

a. Pastikan semua peserta yang mengikuti kegiatan sosial dalam kondisi sehat;
b. Seluruh peserta wajib mengenakan masker, menjaga jarak, menghindari kerumunan, memberikan salam dengan Anjali (mengatupkan kedua belah tangan di depan dada) dan melaksanakan protokol kesehatan dengan ketat;
c. Pengaturan jumlah peserta kegiatan sosial maksimal 30 persen dari kapasitas tempat kegiatan agar memudahkan penerapan jaga jarak;
d. Kegiatan sosial dilaksanakan dengan waktu seefisien mungkin.

2. Puja Bhakti/Sembahyang dan Meditasi detik Waisak dilaksanakan dengan ketentuan sebagai berikut:

a. Puja Bhakti/Sembahyang dan Meditasi detik Waisak pada tanggal 26 Mei 2021 pukul 18.13.30 WIB dapat dilaksanakan baik di lingkungan rumah ibadah maupun tempat umum;
b. Rangkaian acara menyambut hari Waisak seperti pengambilan api dan air yang melibatkan umat dalam jumlah banyak ditiadakan;
c. Puja Bhakti/Sembahyang dan Meditasi detik Waisak dapat dilaksanakan di rumah ibadah atau tempat umum secara terbatas hanya untuk anggota sangha dan/atau pengelola/pengurus rumah ibadah serta umat dengan memperhatikan:

– Status zona di mana Rumah Ibadah atau tempat umum itu berada dalam wilayah zona hijau dan zona kuning; – Pastikan semua peserta yang mengikuti kegiatan Puja Bhakti/Sembahyang dan meditasi dalam kondisi sehat;
– Seluruh peserta wajib mengenakan masker, menjaga jarak, menghindari kerumunan, memberikan salam dengan Anjali (mengatupkan kedua belah tangan di depan dada) dan melaksanakan protokol kesehatan dengan ketat;
– Jumlah peserta maksimal 30 persen dari kapasitas ruangan agar memudahkan penerapan jaga jarak;
– Waktu pelaksanaan kegiatan seefisien mungkin.

d. Umat Buddha disarankan melaksanakan Puja Bhakti dan Meditasi detik Waisak di rumah; dan e. Organisasi/Majelis Agama Buddha dapat memanfaatkan teknologi informasi/media sosial dan/atau melakukan live streaming terkait perayaan Tri Suci Waisak 2565 Tahun Buddhis/2021.

3. Dharmasanti Hari Raya Tri Suci Waisak dilaksanakan dengan ketentuan sebagai berikut:

a. Dharmasanti Hari Raya Tri Suci Waisak dapat dilaksanakan baik dalam jaringan (virtual) maupun di luar jaringan (ruangan/gedung);
b. Dalam hal Dharmasanti Hari Raya Tri Suci Waisak dilaksanakan di ruangan/gedung, wajib memperhatikan standar protokol kesehatan:

– Pastikan tempat pelaksanaan Dharmasanti dalam kategori wilayah zona hijau atau zona kuning;
– Pastikan semua peserta yang mengikuti kegiatan Dharmasanti dalam kondisi sehat;
– Seluruh peserta wajib mengenakan masker, menjaga jarak, menghindari kerumunan, memberikan salam dengan Anjali (mengatupkan kedua belah tangan di depan dada), dan melaksanakan protokol kesehatan secara ketat;
– Pengaturan jumlah peserta kegiatan Dharmasanti maksimal 30 persen dari kapasitas tempat kegiatan agar memudahkan penerapan jaga jarak;
– Kegiatan Dharmasanti dilaksanakan dengan waktu seefisien mungkin.

4. Panitia Hari Besar Keagamaan Buddha sebelum melaksanakan Puja Bhakti/Sembahyang dan Dharmasanti Hari Raya Tri Suci Waisak agar berkoordinasi dengan pemerintah daerah dan instansi terkait untuk mengetahui informasi status zonasi dan memastikan standar protokol kesehatan COVID-19 dijalankan dengan baik, aman, dan terkendali.

5. Anjangsana dalam rangka Hari Raya Tri Suci Waisak agar hanya dilakukan dengan keluarga terdekat dan tidak menyelenggarakan open house.

6. Dalam hal terjadi perkembangan ekstrem COVID-19 maka pelaksanaan Surat Edaran ini disesuaikan dengan kondisi setempat.

Hari Raya Waisak 26 Mei bersamaan dengan Gerhana Bulan Total Meski berada di tengah pandemi COVID-19 tetapi perayaan Hari Raya Waisak 2021 ini akan lebih spesial dari tahun sebelumnya karena bersamaan dengan adanya Gerhana Bulan Total atau Bulan Merah Super atau Super Blood Moon.

Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) menjelaskan Gerhana Bulan Total atau Super Blood Moon kali ini bertepatan dengan detik-detik Waisak, yakni pada 15 Suklapaksa (paroterang) Waisaka 2565 Era Buddha yang jatuh pada 26 Mei pukul 18.13.30 WIB dengan jarak 357.461 kilometer dari Bumi.

Lapan menambahkan, Gerhana Bulan Total pada 26 Mei ini akan menjadi sangat spesial karena beriringan dengan terjadinya Perige, yaitu ketika Bulan berada di jarak terdekatnya dengan Bumi.

Sehingga Bulan akan tampak merah karena pembiasan cahaya Matahari oleh lapisan atmosfir Bulan dan biasa disebut dengan istilah Bulan Merah Super atau Super Blood Moon.

Pada Super Blood Moon kali ini lebar sudutnya akan lebih besar 13,77% bila dibandingkan dengan ketika berada di titik terjauhnya (apoge).

Kecerlangannya juga 15,6% lebih terang dengan rata-rata dan 29,1% lebih terang dibandingkan dengan ketika apoge.

Cara Buat Twibbon dan Unggah di Media Sosial

Salah satu cara paling mudah memberikan ucapan Hari Raya Waisak 2021 adalah dengan pemasangan Twibbon pada foto dan mengunggahnya di sosial media; dapat diunduh melalui website Twibbonize.

Melansir Twibbon.com, twibbon adalah foto atau gambar yang dapat diletakkan diatas foto lainnya agar menjadi satu kesatuan gambar. Bentuk Twibbon mirip seperti bingkai foto.

Twibbon biasanya difungsikan sebagai alat kampanye untuk tema, event, gerakan, atau kegiatan tertentu. Saat ini ada sejumlah aplikasi yang menawarkan fitur edit twibbon di perangkat smartphone seperti Canva, Picsart, dan Pixlr.

Sebelum melakukan edit, pastikan perangkat telah memuat foto dan Twibbon yang diinginkan. Apabila keduanya sudah ada di dalam perangkat, maka foto sudah siap diedit.

Berikut beberapa rekomendasi Link Twibbon dari Twibbonize yang dapat digunakan sebagai pelengkap foto dan ucapan Hari Raya Waisak 2021.

https://www.twibbonize.com/vesak-wlb2565-1 https://www.twibbonize.com/hariwaisak2021-04 https://www.twibbonize.com/happyvesakday-by-sadargrafis https://www.twibbonize.com/hariwaisak2021-03 https://www.twibbonize.com/keluagakita https://www.twibbonize.com/twibbonwaisak2021 https://www.twibbonize.com/waisakviharabuddhadiepa https://www.twibbonize.com/vbtwaisak2021 https://www.twibbonize.com/buddhabumika https://www.twibbonize.com/pusdiklatsriwijayawaisak https://www.twibbonize.com/waisakpbi2021 https://www.twibbonize.com/hariwaisak2021

Panduan membuat Twibbon ” Hari Raya Waisak 2021″ melalui Twibbonize.

  1. Akses tautan Twibbonize di atas;
  2. Klik tombol “Pilih Foto”;
  3. Pilih foto yang ingin digunakan di gadget Anda; lalu klik “Ok”;
  4. Sesuaikan foto dengan frame yang ada;
  5. Jika sudah pas, lalu klik Crop;
  6. Tunggu proses download selesai;
  7. Klik download; Selesai.

Secara terpisah, panduan cara merayakan Hari Raya Tri Suci Waisak 2565 BE tahun 2021, seperti dikutip dari surat imbauan, menurut Kemenag Bali.

  1. Pujabakti dan Meditasi Detik-detik Waisak pada tanggal 26 Mei 2021 pukul 18.13.30 WIB agar tidak dilaksanakan secara massal dengan menghadirkan umat dalam jumlah banyak baik di lingkungan rumah ibadah maupun tempat umum.
  2. Rangkaian acara menyambut Hari Wasiak seperti pengambilan api dan air melibatkan umat dalam jumlah banyak ditiadakan.
  3. Pujabakti dan Meditasi Detik-detik Waisak di rumah ibadah dapat dilaksanakan terbatas hanya untuk anggota sangha dan/atau pengelola/pengurus rumah ibadah, dengan memperhatikan status zona di mana rumah ibadah berada (hanya zona hijau dan kuning yang memungkinkan).
  4. Umat Buddha disarankan melaksanakan Pujabakti dan Meditasi Detik-detik Waisak di rumah.
  5. Memanfaatkan teknologi informasi/media sosial dan/atau melakukan live streaming terkait perayaan Tri Suci Waisak 2565 BE tahun 2021.

Momen perayaan Hari Raya Waisak, biasanya umat Buddha bersama para biksu akan berkumpul untuk merayakan tiga peristiwa penting dalam ajaran agama Buddha, yakni kelahiran Sidharta Gautama, Sang Buddha mencapai penerangan sempurna, dan mangkatnya Sang Buddha Gautama.

Sumber artikel; dan sudah tayang di situs Tirto.id. Baca selengkapnya di artikel “Hari Waisak 2021: Panduan Puja Bhakti & Dharmasanti Saat Pandemi” dan https://tirto.id/ggfA dan https://tirto.id/hari-raya-waisak-2021-cara-buat-twibbon-dan-unggah-di-media-sosial-ggho.