Baju Jawi Jangkep dan Kebaya

Busana Tradisional Jawa Tengah
Pariwisata Indonesia

Sebagai provinsi yang kental dengan adat istiadat dan budaya, Jawa Tengah memiliki busana yang cukup terkenal dan sering digunakan secara nasional, loh! Namun, seperti daerah lainnya, busana-busana berikut tentu berbeda dengan busana khusus yang digunakan oleh pengantin dalam pernikahan adat Jawa Tengah. Busana tradisional itu terdiri daru Baju Jawi Jangkep untuk kaum pria dan Kebaya untuk kaum wanita.

Pariwisata Indonesia

1.Baju Jawi Jangkep

Baju Jawi Jangkep umumnya dikenakan oleh abdi dalem keraton atau dalam pernikahan adat Jawa Tengah. Saat ini, sangat jarang orang yang mengenakannya dengan lengkap. Busana ini terdiri dari atasan dengan motif bunga di bagian tengahnya serta beskap di bagian dalam. Umumnya, atasan untuk baju ini berwarna gelap.

Saat ini, sudah banyak orang yang mengenakan beskap secara terpisah. Beskap dibuat dari bahan yang tebal dengan warna polos yang beragam. Di bagian leher beskap, terdapat kerah yang tidak memiliki lipatan. Uniknya, beskap dibuat asimetris untuk antisipasi penyimpanan keris. Hal unik lain dari beskap adalah kancing yang terletak di kiri dan kanan dengan pola yang dibuat menyamping.

Atasan Jawi Jangkep ini dipadupadankan dengan kain jarik panjang yang dililit di bagian pinggang. Untuk menambah kegagahan, kaum pria melengkapi penampilan dengan keris yang diselipkan di bagian belakang. Penempatan di bagian belakang bermakna bahwa manusia harus mampu menolak segala macam godaan setan. Biasanya, keris yang sekarang digunakan hanya berupa kayu yang diukir menyerupai keris.

Di bagian leher, dikalungkan untaian bunga melati. Untuk alas kaki, para pria Jawa Tengah mengenakan selop atau sandal bertutup.  serta blankon (penutup kepala dari kain yang bagian belakangnya dibuat menonjol).

Pariwisata Indonesia

Blankon bagi masyarakat Jawa Tengah memiliki nilai filosofis. Penutup kepala ini memiliki simbol bahwa bagian kepala yang digunakan untuk berpikir, harus dilindungi. Selain itu, blankon juga digunakan untuk menutupi rambut yang panjang yang konon merupakan aib. Memakai blankon berarti menutupi aib. Biasanya, baju Jawi Pangkep dikenakan saat upacara adat Jawa Tengah.

Pakaian Jawi Jangkep terbagi atas dua jenis, yaitu Jawi Jangkep dengan atasan berwarna hitam yang digunakan untuk acara resmi, serta Jawi Jangkep Padintenan dengan atasan selain warna hitam yang bisa digunakan dalam kegiatan sehari-hari.

2.Kebaya

Busana ini merupakan atasan yang dikenakan oleh kaum wanita. Baju kebaya terbuat dari berbagai jenis bahan, seperti nilon, beludru, sutra, dan katun. Bagi masyarakat Jawa Tengah, kebaya menjadi simbol bahwa wanita harus bersikap patuh, penuh kehalusan, serta lemah lembut dalam tiap tindakan.

Baju kebaya akan dipadupadankan dengan kain jarik yang dililit hingga mata kaki. Penggunaan kain ini melambangkan bahwa wanita Jawa Tengah harus bisa diatur.

Selain kebaya dan jarik, wanita Jawa Tengah juga mengenakan kemben yang berfungsi sebagai dalaman. Dibagian perut dililitkan stagen yang berfungsi agar kemben tidak mudah lepas serta untuk membuat perut terlihat lebih datar. Untuk menutupi stagen, digunakan kain tapih pinjung  atau kain jarik yang bermotif batik. Kain ini digunakan di bagian perut hingga pinggang melingkar dari kanan ke kiri.

Pariwisata Indonesia

Penampilan wanita Jawa Tengah akan terlihat semakin anggun dengan beragam aksesoris, seperti cincin, gelang, dan kalung. Terkadang, para wanita ini juga membawa kipas tangan sebagai pendingin dan pelindung saat cuaca sedang panas terik.

Sobat Pariwisata, itulah dua jenis pakaian adat tradisional dari Provinsi Jawa Tengah.(Nita)