Piso Gaja Dompak, Pusaka Kerajaan Batak

Dua filosofis dari makna 'Piso Gaja Dompak' yang artinya? Nama piso gaja dompak terdiri dari kata piso artinya pisau, berfungsi untuk memotong, menusuk. Berbentuk runcing dan juga tajam. Dan Gaja Dompak karena berbentuk ukiran berpenampang gajah di tangkai pusaka kerajaan Batak.
Piso Gaja Dompak, Avro Anson RI 003, Gerakan Bersama Jaga Indonesia, Gerakan Indonesia Maju, Minangkabau Sumbang Pesawat untuk Indonesia, Monumen Pesawat RI-003, Pesawat RI-003, Pahlawan Halim Perdanakusuma, Pahlawan Iswahyudi, Pesawat RI-003, Sejarah Diberi Nama Bandara Halim Perdanakusuma, Sejarah Nama Lapangan Terbang AURI di Malang, Media PVK Group, Umi Kalsum, berita pesawat ri 003, alat tradisional, pariwisata nasional

PariwisataIndonesia.id – Senjata merupakan salah satu peralatan yang telah ada sejak manusia ada. Fungsi senjata digunakan untuk berburu hingga mempertahankan diri. Senjata pun beragam jenisnya, termasuk milik Suku Batak dari Provinsi Sumatera Utara. Kali ini, redaksi mengulas salah satu senjata tradisional yang dimiliki suku Batak.

Dua filosofis dari makna ‘Piso Gaja Dompak’ yang artinya? Nama piso gaja dompak terdiri dari kata piso artinya pisau, berfungsi untuk memotong, menusuk. Berbentuk runcing dan juga tajam. Dan Gaja Dompak karena berbentuk ukiran berpenampang gajah di tangkai pusaka kerajaan Batak.

Piso Gaja Dompak, senjata tradisional Suku Batak yang diyakini sudah ada sejak zaman Kerajaan Batak, dan menjadi salah satu pusaka. Keberadaan pusaka ini gak bisa dipisahkan dari perannya dalam perkembangan kerajaan Batak. Walaupun berfungsi sebagai senjata, Piso Gaja Dompak gak boleh dimiliki sembarang orang. Hanya keturunan raja-raja saja yang boleh memiliki. Senjata ini adalah pusaka yang dikultuskan. Gak bisa dimiliki oleh orang di luar kerajaan. Masyarakat cuma dibolehkan menggunakan senjata lain seperti Piso Karo, Piso Senelenggam, Piso Gading, dan sebagainya.

Meskipun belum ditemukan pasti kapan tepatnya senjata ini pertama kali dibuat, tapi senjata yang berbentuk pisau, berhubungan erat dengan kepemimpinan Raja Sisingamangaraja I. Dalam mitosnya diyakini Sisingamangaraja I, dikultuskan sebagai titisan Batara Guru. Saat itu, Manghuntal dewasa mampu mengeluarkan Piso Gaja Dompak dari sarungnya, sehingga Manghutal pun didaulat sebagai raja.

Kisah dalam mitos itu begini kisahnya. Berkisah tentang seorang bernama Bona Ni Onan, putra bungsu dari Raja Sinambela. Dalam cerita ini dikisahkan selepas dari melakukan perjalanan jauh. Bona Ni Onan terkejut, istrinya Boru Borbor hamil besar. Tak kuasa dengan rasa yang berkecamuk di dalam dada, ia meragukan kandungan sang istri. Hingga suata malam, dalam mimpinya didatangi roh yang mengatakan anak dalam kandungan merupakan titisan dari Roh Batara Guru. Kelak besar nanti, dalam mimpi diceritakan akan menjadi raja, bergelar Sisingamangaraja.

Berceritalah Bona Ni Onan kepada sang istri, bahwa semalam bermimpi dan Bona lupa akan marahnya. Sikapnya sebagai suami butuh memastikan. Ada apa dengan mimpinya malam tadi. Saat bercerita, lain lagi jawab sang istri. Malah turut menambahkan keseruan kisah ini. Istrinya pun juga bercerita sewaktu dia mandi di Tombak Sulu-sulu (hutan rimba), terdengar gemuruh suara menakutkan. Tiba-tiba, cahaya merasuki tubuh dan menggetarkan sekujur badan. Sekejap diceritakan, tiba-tiba bentuk tubuh berubah. Dirinya terlihat mirip perempuan hamil. Saat itu, sang istri percaya dirinya bertemu roh Batara Guru.

Berjalan dengan waktu (dalam mitos ini menambahkan), masa kehamilan dilewati hingga 19 bulan lamanya. Saat kelahiran, terjadi lagi peristiwa yang ajaib dan penuh keanehan. Tiba-tiba saja terjadi badai topan dan gempa. Bumi bergoncang kuat-kuat. Anaknya pun lahir selamat. Dia laki-laki. Putranya diberi nama Manghuntal, arti nama Manghuntal lahir karena keadaan gemuruh dan gempa-gempa. Cerita berikutnya, Manghuntal dewasa. Dalam masa pertumbuhan dan kematangan Manghuntal makin melihatkan kelebihan. Kedua orangtua makin mantap. Keyakinan mereka bertambah-tambah. Memperkuat ramalan, kelak Manghuntal adalah raja di masa mendatang.

Manghuntal pun pergi bertemu Raja Uti, Raja yang Mahasakti. Manghuntal memberanikan diri berkat dorongan kedua orangtua agar mendapatkan pencerahan mirip nasihat-nasihat gitulah. Pergilah, dan sampai juga ia di kerajaan. Dalam masa menunggu, disambut istri raja. Manghuntal disuguhkan makanan enak. Di atas meja, terhidang makanan enak-enak. Semua tersaji. Istri raja bertanya, dan Manghuntal jawab dengan santun. Manghuntal terhentak. Percakapan terputus. Rupanya saat Manghuntal menikmati hidangan, raja sedang memperhatikan. Dan mata orang biasa gak akan bisa melihat wujud asli sang raja. Suara raja bergema dan menyapa Manghuntal.

Berceritalah maksud kedatangan Manghuntal menemui raja. Peristiwa yang dialami orang tua, ia sampaikan. Selain itu, Manghuntal juga punya keinginan. (Menurut mitosnya lagi), sang raja bisa mengabulkan semua permohonan. Ia memberanikan diri meminta gajah putih. Raja U’ti pun mengabulkan tapi dengan sejumlah persyaratan. Manghuntal diberikan perintah untuk membawa sesuatu yang ada di wilayah Toba, Manghuntal pun mengamini. Ia nurut dan berhasil kembali membawa sejumlah yang diminta raja U’ti.

Setelah itu, Manghuntal kembali menemui Raja Uti. Semua persyaratan berhasil ia selesaikan. Sang Raja terkagum, dan permohonan dikabulkan. Ia sungguh gembira. Rasa bahagianya jadi makin-makin. Gak cuma seekor gajah putih tapi juga dua pusaka kerajaan diberikan, Piso Gajah Dompak dan tombak. Raja U’ti menamakan pusaka ini, Hujur Siringis.

Konon, Piso Gaja Dompak tidak bisa dilepaskan dari pembungkusnya kecuali oleh orang yang memiliki kesaktian. Manghuntal bisa membuka. Pasca itu, Manghuntal benar-benar jadi raja dengan nama Sisingamangaraja I, hingga saat ini masyarakat Batak masih mempercayai. Kepercayaan ini bukan tanpa sebab, karena sumber mitos berasal dari tradisi lisan yang tercatat dalam aksara.

Piso Gaja Dompak berbentuk panjang, runcing, pipih, dan tajam, tapi pisau ini tidak digunakan untuk melukai ataupun membunuh orang. Piso Gaja Dompak hanyalah pusaka dan perantara magis. Dalam pusaka terkandung kekuatan supranatural yang bisa digunakan untuk mengembangkan Kerajaan Batak. Kekuatan magis menyatu bersama pusaka. Dan bagi yang memakai mendapatkan kharisma dan kebijaksanaan.

Pisau berukuran lebih panjang dari belati, dan lebih pendek dari pedang. Ukiran berbentuk gajah yang ada di gagang diduga berkaitan erat dengan mitos tentang Manghutal tadi, selain mendapatkan Piso Gaja Dompak, Manghutal juga diberikan kadigdayan berbentuk seekor gajah putih.

Piso Gaja Dompak memiliki gagang dan sarung. Warna hitam dengan garis kuningan. Dan di pangkal tangkai ada ujung sarung. Bentuknya runcing dalam Bahasa Batak disebut Rantos, Makna yang terkandung adalah seorang raja harus memiliki kecerdasan dan ketajaman dalam menganalisa. Intuisi dan kecerdasan intelektual dalam selesaikan semua masalah, dan peluang. Termasuk soal leadership dalam mengambil keputusan.

Sobat Pariwisata Indonesia, yuk kita syukuri dan patut berbangga karena Pusaka dari suku Batak, ‘Piso Gajah Dompak’ milik Raja Sisingamaraja XII telah diserahkan kepada Republik Indonesia, dan disimpan di Museum Nasional di Jakarta dengan Nomor Registrasi 13425. Sebelumnya berada di Museum Belanda di Den Haag. (Nita/Kusmanto)