Menteri Pariwisata Sandiaga Uno Dorong Desa Wisata Sanankerto Malang agar Naik Kelas Optimalkan Ekowisata Boon Pring

PARIWISATAINDONESIA.ID – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf), Sandiaga Salahuddin Uno mendorong Desa Wisata Sanankerto, Kecamatan Turen, Kabupaten Malang, Jawa Timur bisa naik kelas dengan mengoptimalkan daya tarik berupa Ekowisata Boon Pring.

Ekowisata Boon Pring merupakan tempat wisata berbentuk telaga di area hutan bambu yang dilengkapi dengan berbagai atraksi seperti sepeda air, perahu, kolam renang, hingga terdapat Arboretrum Bambu (museum pohon bambu).

Saat ini, telah terdapat kurang lebih 115 jenis pohon bambu dan sudah diberi penanda (papan informasi nama). Bagi para pecinta fotografi, Boon Pring merupakan lokasi yang memiliki momen Ray of Light (Rol), yang sering diburu oleh para fotografer. Keindahan sinar matahari pagi yang menerobos rimbunnya daun bambu, menghasilkan berkas sinar yang sangat indah.

“Desa Wisata Sanankerto ini mempunyai keunggulan yaitu 115 spesies bambu dan juga ada Arboretrum Bambu yang InsyaAllah jika divalidasi bisa menjadi yang terbesar di Indonesia,” kata Sandi melalui keterangan tertulisnya, Minggu (17/10/2021).

Menurutnya, ini adalah daya tarik utama dan menurut saya bisa dikembangkan desa wisata berbasis edukasi dan juga berbasis ecotourism atau wisata berbasis lingkungan.

“Kali ini kita berharap Desa Wisata Sanankerto bisa menyusul pendahulunya, Desa Wisata Kujon Kidul, sebagai desa wisata kelas dunia,” ucapnya.

Desa Wisata Senankerto membagi pemusatan potensi wisata dalam beberapa klaster, antara lain Kampung Nenem sebagai sentra budidaya tanaman sayuran maupun tanaman hias; Kampung Budaya 89, merupakan pusat kegiatan kesenian dan sentra ekonomi kreatif; Kampung Rolas, yang merupakan tempat pembudidayaan ikan koi dan nila. Dan ada juga Kampung Dolanan.

Potensi Desa Wisata Sanankerto kian lengkap dengan wisata seni dan budaya. Di desa ini terdapat Musik Tradisional Dengkrok, Cucuk Lampah, Kesenian Gejog Lesung, dan Tari Topeng.

Ada juga sentra ekonomi kreatif berupa produk kuliner Telur Asin Asap, Jamu Organik, Carang Mas, Opak, dan Kripik Tempe. Lalu ada produk fesyen khas seperti Batik Tulis Boon Pring, dan ada juga produk kesenian wayang, suvenir berbahan dasar bambu.

“Pada intinya desa wisata ini adalah lokomotif kita untuk menggerakkan kembali ekonomi untuk membuka lapangan kerja. Dengan dibuka desa wisatanya insyaAllah akan lebih baik,” ujarnya.

Selain melihat langsung potensi yang ada dan meninjau penerapan protokol kesehatan di Desa Wisata Senankerto, Menparekraf Sandiaga juga menyempatkan diri berdialog dengan pelaku ekonomi kreatif, salah satunya bernama Wiwit yang kebetulan sedang mengandung.

Dia takjub dengan Wiwit karena pada usia kandungan yang telah menginjak 8 bulan, perempuan pelaku kreatif itu tetap semangat berjualan keripik tempe untuk memenuhi kebutuhan hidup. Sandi pun memberikan modal usaha kepada Wiwit untuk mengembangkan usahanya.

“Saya salut Bu Wiwit hamil 8 bulan tapi masih berjuang, masih semangat karena walaupun omzetnya turun, dia ingin tetap menjadi tulang punggung keluarga dengan menjual kripik tempe,” tuturnya. (Beben)